tpb@ugm.ac.id +62-274-563-542
"English "Indonesia
Pidato Pengukuhan Prof Lilik Sutiarso sebagai sebagai Guru Besar bidang Sistem dan Mesin Pertanian
Tuesday September 3rd, 2019
0

[3 September 2019] Prof. Dr. Ir. Lilik Sutiarso, M.Eng. melaksanakan pidato pegukuhan sebagai Guru Besar Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada dalam bidang Sistem dan Mesin Pertanian. Pidato pengukuhan berjudul “Konsep Human Capital sebagai Platform dalam Pengembangan Teknologi Pertanian Cerdas” disampaikan di depan rapat terbuka Dewan Guru Besar pada tanggal 3 September 2019.
Dalam pidatonya Prof. Lilik mengatakan bahwa upaya untuk mencapai visi pertanian Indoneia menjadi lumbung pangan dunia 2045 menghadapi beberapa kendala seperti berkurangnya kepentingan pertanian dilihat dari proporsi PDRB, peningkatan beban pertanian karena pertambahan jumlah penduduk, konversi ke penggunan lahan menjadi non pertanian. Pertanian Indonesia juga terdampak perubahan iklim yang ditandai dengan perubahan pola hujan yang mempengaruhi kestabilan produktivitas pertanian. Beberapa langkah yang telah ditempuh pemerintah Indonesia berfokus pada infrastruktur.

Pembacaan pidato pengukuhan Prof. Lilik Sutiarso

Menurut Prof. Lilik, pertanian modern adalah suatu sistem yang menggambarkan perubahan paradigma dalam pembangunan pertanian untuk meningkatkan produktivitas, menjamin keamanan pangan secara mandiri dan berkelanjutan. Perubahan paradigma pembangunan pertanian menjadi pertanian modern memerlukan kesiapan berbagai aspek dan mempertimbangkan potensi sumberdaya. Kunci percepatan transformasi pembangunan pertanian modern adalah kualitas SDM pertanian yang mengungkit keunggulan komparatif menjadi kompetitif. Untuk itu diperlukan teknologi pertanian cerdas yang dibangun menggunakan prinsip optimasi dan sinergi antara pengetahuan dan berbagai teknologi yang sudah ada. Teknologi pertanian cerdas memerlukan standardisasi teknologi yang kompatibel dengan berbagai perangkat serta pembangunan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi. Lebih dari itu, pembangunan pertanian cerdas sangat memerlukan ketrampilan dan pengetahuan SDM pertanian dalam mengaksesdan menggunakan teknologi pertanian cerdas.

Sebagian hadirin

Pada bagian akhir pidato Prof. Lilik, disampaikan bahwa alam pengembangan sistem pertanian modern terpadu dan berkelanjutan, human capital menjadi komponen utama sistem yang tidak terlihat (intangible asset). Human capital memiliki fungsi sebagai daya penggerak utama proses reformasi pembangunan pertanian modern yang berkelanjutan. Transisi menuju pembangunan pertanian modern berkelanjutan membutuhkan peningkatan produktivitas tenaga kerja dalam sektor pertanian. Peningkatkan produktivitas memerlukan penguatan tingkat modal manusia (human capital) yang merupakan akumulasi pengetahuan melalui proses jangka panjang pada pengembangan sumberdaya manusia. Peningkatan produktivitas, efisiensi, daya saing dan nilai tambah dalam system pertanian dapat ditingkatkan melalui upaya pengembangan inovasi teknologi pertanian cerdas berbasis human capital.

Sebagian Dewan Guru Besar

comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.